Agama Hindu di Bromo Dianut Suku Tengger

Agama Hindu

Agama Hindu di Bromo
Bromo, Bali, India

Agama Hindu (disebut pula Hinduisme) merupakan agama dominan di Asia Selatan—terutama di India dan Nepal—yang mengandung aneka ragam tradisi. Agama ini meliputi berbagai aliran—di antaranya Saiwa, Waisnawa, dan Sakta—serta suatu pandangan luas akan hukum dan aturan tentang “moralitas sehari-hari” yang berdasar pada karma, darma, dan norma kemasyarakatan. Agama Hindu cenderung seperti himpunan berbagai pandangan filosofis atau intelektual, daripada seperangkat keyakinan yang baku dan seragam.[1]

 

Agama Hindu disebut sebagai “agama tertua” di dunia yang masih bertahan hingga kini,[a] dan umat Hindu menyebut agamanya sendiri sebagai Sanātana-dharma (Dewanagari: सनातन धर्म),[b] artinya “darma abadi” atau “jalan abadi”[11] yang melampaui asal mula manusia.[12] Agama ini menyediakan kewajiban “kekal” untuk diikuti oleh seluruh umatnya—tanpa memandang strata, kasta, atau sekte—seperti kejujuran, kesucian, dan pengendalian diri.

Para ahli dari Barat memandang Hinduisme sebagai peleburan atau sintesis dari berbagai tradisi dan kebudayaan di India, dengan pangkal yang beragam dan tanpa tokoh pendiri. Pangkal-pangkalnya meliputi Brahmanisme (agama Weda Kuno), agama-agama masa peradaban lembah Sungai Indus, dan tradisi lokal yang populer. Sintesis tersebut muncul sekitar 500–200 SM, dan tumbuh berdampingan dengan agama Buddha hingga abad ke-8. Dari India Utara, “sintesis Hindu” tersebar ke selatan, hingga sebagian Asia Tenggara. Hal itu didukung oleh Sanskritisasi. Sejak abad ke-19, di bawah dominansi kolonialisme Barat serta Indologi (saat istilah “Hinduisme” mulai dipakai secara luas[13]), agama Hindu ditegaskan kembali sebagai tempat berhimpunnya aneka tradisi yang koheren dan independen. Pemahaman populer tentang agama Hindu digiatkan oleh gerakan “modernisme Hindu”, yang menekankan mistisisme dan persatuan tradisi Hindu. Ideologi Hindutva dan politik Hindu muncul pada abad ke-20 sebagai kekuatan politis dan jati diri bangsa India.

 

Agama Hindu di Bromo Dianut Suku Tengger

Suku Tengger yang ada di kawasan Taman nasional bromo semeru tengger mayoritas menganut agama Hindu, ini ditandai dengan banyaknya pure atu tempat peribadatan umat hindu. Beberapa pure yang cukup besar berada di Kecamatan Senduro Kabupaten Lumajang, dan juga di daerah kaki gunung bromo. Meskipun mayoritas suku tengger beragama hindu, namun mereka tetap bergaul secara budaya dengan umat beragama lainnya. Daerah tengger adalah satu-satunya wilayah yang didiami penganut hindu terbesar di Jawa sebagai peninggalan Kerajaan Jawa Majapahit.